Bahan Ajar Sejarah SMA Kelas XII IPA semester 1


Standar Kompetensi :

  1. Merekonstruksi perjuangan bangsa Indonesia sejak masa Proklamasi sampai masa Reformasi

Kompetensi Dasar

  1. Merekonstruksi perkembangan masyarakat Indonesia pada masa Orde Baru

Merekonstruksi perkembangan masyarakat Indonesia pada masa Orde Baru

  1. A.    Proses Pertumbuhan Serta Mobilitas Penduduk Pada Masa Orde Baru
  2. 1.      Pengertian Orde Baru

Orde Baru adalah suatu tatanan seluruh perkehidupan rakyat, bangsa, dan negara yang diletakkan kembali kepada pelaksanaan Pancasila dan UUD 194 secara murni dan konsekuen. Lahirnya Orde Baru diawali dengan dikeluarkannya Surat Perintah 11 Maret 1966. Dengan demikian Surat Perintah 11 Maret (Supersemar) sebagai tonggak lahirnya Orde Baru.

  1. 2.      Lahirnya Surat Perintah 11 Maret 1966

Pada tanggal 11 Maret 1966 di Istana Negara diadakan Sidang Kabinet Dwikora yang telah disempurnakan yang dipimpin langsung oleh Presiden Soekarno dengan tujuan untuk mencari jalan keluar terbaik agar dapat menyelesaikan krisis yang memuncak secara bijak. Ketika siding tengah berlangsung, ajudan presiden melaporkan bahwa di sekitar istana terdapat pasukan yang tidak dikenal. Untuk menghindari segala sesuatu yang tidak diinginkan, maka Presiden Soekarno menyerahkan pimpinan siding kepada Waperdam II (Wakil Perdana Menteri II) Dr J. Laimena. Dengan helicopter, Presiden Soekarno didampingi Waperdam I, Dr Subandrio, dan Waperdam II Chaerul Saleh menuju Istana Bogor. Seusai siding kabinet, Dr J. Laimena pun menyusul ke Bogor.

Tiga orang perwira tinggi yaitu Mayor Jenderal Basuki Rakhmat. Brigadir Jenderal M. Yusuf, dan Brigadir Jenderal Amir Machmud menghadap Letnan Jenderal Soeharto selaku Menteri Panglima Angkatan Darat dan Panglima Komando Operasi Pemulihan Keamanan dan Ketertiban (Pangkopkamtib) untuk minta izin akan menghadap presiden. Pada hari itu juga, tiga orang perwira tinggi sepakat untuk menghadap Presiden Soekarno di Istana Bogor dengan tujuan untuk meyakinkan kepada Presiden Soekarno bahwa ABRI khususnya AD tetap siap siaga mengatasi keadaan. Surat itulah yang kemudian dikenal sebagai Surat Perintah 11 Maret 1966 atau Supersemar

  1. 3.      Tindak Lanjut Supersemar

Sebagai tindak lanjut keluarnya Surat Perintah 11 Maret 1966, Letnan jenderal Soeharto sebagai pengemban Supersemar negara mengambil tindakan untuk menata kembali kehidupan bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945, yaitu sebagai berikut.

  1. Tanggal 12 Maret 1966, dikeluarkannya surat keputusan yang berisi pembubaran dan larangan PKI beserta ormas-ormasnya yang bernaung dan berlindung atau senada dengannya, beraktifitas dan hidup di seluruh wilayah Indonesia.
  2. Tanggal 18 Maret 1966 pengemban Supersemar mengamankan 15 orang menteri yang dinilai tersangkut dalam G 30 S/PKI dan diragukan etika baiknya yang dituangkan dalam Keputusan Presiden No. 5 Tanggal 15 Maret 1966
  3. Tanggal 27 Maret pengemban Supersemar membentuk Kabinet Dwikora yang disempurnakan untuk menjalankan pemerintahan. Tokoh-tokoh yang duduk di dalam kabinet ini adalah mereka yang jelas tidak terlibat dalam G 30 S/PKI.
  4. Membersihkan lembaga legislative dimulai dari tokoh-tokoh pimpinan MPRS dan DPRGR yang di diduga G 30 S/PKI.
  5. Memisahkan jabatan pimpinan DPRGR dengan jabatan eksekutif sehingga DPRGR tidak lagi diberi kedudukan sebagai menteri.

Dengan berakhirnya Sidang Umum IV MPRS, berarti landasan awal Orde Baru berhasil ditegakkan. Demikian pula dua dari tiga tuntutan rakyat (Tritura) telah dipenuhi, yaitu pembubaran PKI dan pembersihan kabinet dari unsur-unsur PKI. Sementara itu, tuntutan ketiga, yaitu penurunan harga yang berarti perbaikan bidang ekonomi belum diwujudkan. Hal itu terjadi karena syarat mewujudkannya perlu dilakukan dengan pembangunan secara terus-menerus dan membutuhkan waktu yang cukup lama. Pelaksanaan agar lancer dan mencapai hasil maksimal memerlukan stabilitas nasional.

  1. Pertumbuhan dan mobilitas penduduk, menurut Edward Ullman ada 3 faktor yang mempengaruhi timbulnya interaksi kota, yaitu:
    1. Adanya wilayah yang saling melengkapi
    2.  Adanya kesempatan untuk berinteraksi
    3. Adanya kemudahan transfer/pemindahan dalam ruang

Dalam kaitannya dengan interaksi kota tersebut, maka mobilitas penduduk dapat diartikan sebagai suatu perpindahan penduduk baik secara teritorial ataupun geografis. Hubungan timbal balik antara kota dengan kota maupun antara kota dengan desa dapat menyebabkan munculnya gejala-gejala yang baru yang meliputi aspek ekonomi, sosial maupun budaya. Gejala ini dapat bersifat positif ataupun negatif bagi desa dan kota.

  1. Pusat-Pusat pertumbuhan di Indonesia pada masa Orde Baru
    Untuk mengetahui munculnya pusat-pusat pertumbuhan di Indonesia terdapat 2 teori yaitu :

    1. Teori Tempat Sentral ( central place theory ) oleh Walter Christaller
      Bahwa Pusat lokasi aktivitas yang melayani berbagai kebutuhan penduduk harus berada di suatu tempat sentral yaitu tempat yang memungkinkan partisipasi manusia dengan jumlah yang maksimum.Tempat sentral itu berupa ibukota kabupaten, kecamatan, propinsi ataupun ibukota Negara. Masing-masing titik sentral memiliki daya tarik terhadap penduduk untuk tinggal disekitarnya dengan daya jangkau yang berbeda.
    2. Teori Kutub Pertumbuhan ( Growth Pole Theory ) oleh Lerroux
      Bahwa pembangunan yang terjadi di manapun tidak terjadi secara serentak tapi muncul pada tempat-tempat tertentu dengan kecepatan dan identitas yang berbeda. Kawasan yang menjadi pusat pembangunan dinamakan pusat-pusat atau kutub-kutub pertumbuhan. Dari kutub inilah proses pembangunan menyebarke wilayah-wilayah lain di sekitarnya.
  2. Faktor penyebab suatu titik lokasi menjadi pusat pertumbuhan
    Suatu titik lokasi menjadi pusat pertumbuhan disebabkan oleh beberapa hal antara lain:

    1. Kondisi fisik wilayah
    2. Kekayaan sumber daya alam
    3. Sarana dan prasarana transportasi
    4. Adanya industri
  1. B.     Perkembangan Masyarakat Intlektual Pada Masa Orde Baru.
  2. 1.      Ciri-Ciri Pokok Kebijakan Pemerintah Orde Baru

Soeharto selaku pengemben Surat Perintah 11 Maret 1966 atau Supersemar yang sudah ditingkatkan menjadi ketetapan MPRS No, IX/ MPRS untuk membentuk Ampera yang bertugas:

  1. Menciptakan stabilitas politik,
  2. Menciptakan stabilitas ekonomi.

Tugas Pokok itulah yang disebut Dwidarma Kabinet Ampera. Program yang dicanangkan Kabinet Ampera disebut Caturkarya Kabinet Ampera, yaitu:

  1. Memperbaiki perikehidupan rakyat terutama di bidang sandang dan pangan;
  2. Melaksanakan pemilihan umum dalam batas waktu seperti tercantum dalam Ketetapan MPRS No. XI/MPRS/1966 (5 Juli 1968);
  3. Melaksanakan politik luar negeri yang bebas dan aktif untuk kepentingan nasional sesuai dengan Ketetapan MPRS No. XI/MPRS/1966;
  4. Melaksanakan perjuangan antiimperialisme dan antikolonialisme dalam segala bentuk dan manifestasinya.

Berdasarkan Tap MPR XXXIII Secara Umum, kebijakan pemerintah Orde Baru terdiri atas kebijakan dalam negeri dan kebijakan luar negeri.

  1. Kebijakan Dalam Negeri

Perkembangan industri pertanian dan nonpertanian telah membawa hasil yang cukup menggembirakan. Hasil-hasilnya telah dapat dirasakan dan dinikmati saat itu oleh masyarakat Indonesia, antara lain sebagai berikut :

  1. Swasembada Beras
  2. Kesejahteraan Penduduk
  3. Perubahan Struktur Ekonomi
  4. Perubahan Struktur Lapangan Kerja
  5. Perkembangan Investasi
  6. Perkembangan Ekspor
  7. Laju Pertumbuhan Ekonomi
  8. Kebijakan Luar Negeri

Langkah-langkah yang diambil oleh Kabinet Ampera dalam menata kembali politik luar negeri, antara lain sebagai berikut.

  1. Indonesia Kembali Menjadi Anggota PBB

Indonesia kembali menjadi anggota PBB pada tanggal 18 September 1966 dan tercatat sebagai anggota ke-60.

  1. Penghentian Konfrontasi dengan Malaysia

Indonesia melakukan konfrontasi dengan Malaysia setelah diumumkan Dwikora oleh Presiden Soekarno pada tanggal 3 Mei 1964. Tindakan pemerintah Orde Lama ini jelas menyimpang dari pelaksanaan politik luar negeri bebas aktif.

Persetujuan normalisasi hubungan Indonesia-Malaysia merupakan hasil perundingan di Bangkok (29 Mei-1 Juni 1966). Perundingan telah menghasilkan Persetujuan Bangkok yang mengandung tiga hal pokok, yaitu sebagai berikut.

  1. Rakyat Sabah dan Serawak akan diberi kesempatan menegaskan lagi keputusan yang telah diambil mengenai kedudukan mereka dalam Federasi Malaysia.
  2. Kedua pemerintah menyetujui memulihkan hubungan diplomatik.
  3. Kedua pemerintah menghentikan segala bentuk permusuhan.
  4. Pembentukan Organisasi ASEAN

ASEAN merupakan organisasi regional yang dibentuk atas prakarsa lima menteri luar negara-negara di kawasan Asia Tengggara. Penandatangan naskah pembentukan ASEAN dilaksanakan pada tanggal 8 Agustus 1967 di Bangkok sehingga naskah pembentukan ASEAN itu disebut Deklarasi Bangkok.

ASEAN mempunyai tujuan utama, antara lain:

  1. Meletakkan dasar yang kukuh bagi usaha bersama secara regional dalam mempercepat pertumbuhan ekonomi, kemajuan sosial, dan perkembangan kebudayaan;
  2. Meletakkan landasan bagi terwujudnya suatu masyarakat yang sejahtera dan damai di kawasan Asia Tenggara;
  3. Memberi sumbangan ke arah kemajuan dan kesejahteraan dunia.
  1. 2.      Meningkatnya Peran Negara dan Dampaknya bagi Masyarakat

Melalui Pemilu, rakyat dapat menggunakan hak politiknya untuk memilih calon-calon wakilnya yang akan duduk dalam lembaga perwakilan rakyat. Pemilihan umum mempunyai fungsi dan tujuan yang amat penting dalam rangka menegakkan demokrasi fungsi dan tujuan yang amat penting dalam rangka menegakkan demokrasi di suatu negara. Fungsi pemilihan umum yang pokok adalah sebagai berikut.

  1. Pemilihan umum adalah sarana untuk menyalurkan hak politik warga negara sesuai dengan pilihan agar aspirasinya dapat tersalur melalui wakilnya yang terpilih.
  2. Pemilihan umum adalah sarana pelaksanaan asas kedaulatan rakyat dalam suatu negara.
  3. Pemilihan umum berfungsi sebagai sarana untuk menegakkan pemerintah yang demokratis.

.

  1. C.    Dampak Revolusi Hijau Dan Industrialisasi Terhadap Perubahan Teknologi Dan Lingkungan Di Berbagai Daerah Pada Masa Orde Baru.
  2. 1.      Pengertian Revolusi Hijau

Revolusi Hijau merupakan bagian dari perubahan-perubahan yang terjadi dalam sistem pertanian pada abad sekarang ini. Revolusi hijau ditandai dengan makin berkurangnya ketergantungan petani pada cuaca alam, digantikan dengan peran ilmu pengetahuan dan teknologi dalam upaya meningkatkan produsi pangan.

            Keuntungan Revolusi Hijau bagi umat manusia, antara lain sebagai berikut.

  1. Revolusi Hijau menyebabkan munculnya tanaman jenis unggul berumur pendek sehingga intensitas penanaman per tahun menjadi bertambah (dari satu kali menjadi dua kali atau tiga kali per dua tahun).
  2. Revolusi Hijau dapat meningkatkan pendapatan petani. Dengan paket teknologi, biaya produksi memang bertambah. Namun, tingkat produksi yang dihasilkannya akan memberikan sisa keuntungan jauh lebih besar daripada usaha pertanian tradisional.
  3. Revolusi Hijau dapat merangsang dinamika ekonomi masyarakat karena dengan hasil melimpah akan melahirkan pertumbuhan ekonomi yang meningkat pula di masyarakat.

Revolusi Hijau di Indonesia diformulasikan dalam konsep “Pancausaha Tani” yaitu :

  1. Pemilihan dan penggunaan bibit unggul atau varitas unggul;
  2. Pemupukan yang teratur;
  3. Pengairan yang cukup;
  4. Pemberantasan hama secara intensif;

Dampak negatif munculnya Revolusi Hijau bagi peran petani Indonesia, antara lain sebagai berikut.

  1. Pengaruh ekonomi uang di dalam berbagai hubungan sosial di daerah pedesaan makin kuat.
  2. Ketergantungan pada pupuk kimia dan zat kimia pembasmi hama juga berdampak pada tingginya biaya produksi yang harus ditanggung petani.
  3. Sistem bagi hasil mengalami perubahan.
  4. 2.      Pengaruh Revolusi Hujau terhadap Perubahan Sosial Ekonomi di Pedesaan dan Perkotaan pada Masa Orde Baru

Sebelum Revolusi Hijau, produksi padi yang merupakan bahan pangan utama di Indonesia masih bergantung pada cara pertanian dengan mengandalkan luas lahan dan teknologi yang sederhana. Pada periode kemudian, intensifikasi pertanian menjadi tumpuan bagi peningkatan produksi pangan nasional. Usaha peningkatan produksi pangan di Indonesia sudah dilakukan sejak tahun 1950-an.

Perkembangan Revolusi Hijau di Indonesia mengalami pasang surut karena factor alam ataupun kerusakan ekologi. Hal ini tentu saja mempengaruhi persediaan beras nasional. Pada tahun 1972, produksi beras Indonesia terancam oleh musim kering yang panjang. Produksi pangan mengalami kenaikan ketika program intensifiaksi khusus (insus) dilaksanakan pada tahun 1980. Hasilnya, Indonesia mampu mencapai tingkat swasembada beras dan berhenti mengimpor beras pada tahun 1984. Padahal, pada tahun 1977 dan 1979 Indonesia merupakan pengimpor beras terbesar di dunia.

Dengan demikian Revolusi Hijau memberikan pengaruh yang positif dalam pengadaan pangan. Sejak tahun 1950 Indonesia masuk menjadi anggota FAO (Food and Agricultur Organization). FAO telah banyak member bantuan untuk pengembangan pertanian. Keberhasilan Indonesia dalam swasembada pangan dibuktikan dengan adanya penghargaan dari FAO pada tahun 1988. Hal ini berarti Indonesia telah dapat mengatasi masalah pangan.

  1. 3.      Pengembangan Sektor Industri dan Dampaknya

Sesuai tahapan yang ada dalam pelita, sector industry juga mengalami penargetan dan pencapaian sasaran, seperti berikut ini.

  1. Pelita I (1 April 1969 – 31 Maret 1974)

Sektor pertanian dan industry dititikberatkan pada industry yang mendukung sector pertanian.

  1. Pelita II (1April 1974 – 31 Maret 1979)

Sektor pertanian dan industry dititikberatkan pada industry yang mengolah bahan mentah menjadi bahan baku.

  1. Pelita III (1 April 1979 – 31 Maret 1984)

Sektor pertanian dan industry dititikberatkan pada pengolahan bahan baku menjadi barang jadi.

  1. Pelita IV (1 April 1984 – 31 Maret 1989)

Sektor Pertanian dan industry dititikberatkan pada industri yang menghasilkan mesin-mesin industry baik untuk industry berat maupun ringan.

  1. Pelita V (1 April 1989 – 31 Maret 1994)

Sektor pertanian dan industry diprogramkan untuk dapat menghasilkan barang ekspor industry yang menyerap banyak tenaga kerja, industry yang mampu mengolah hasil pertanian dan swasembada pangan dan industry yang dapat menghasilkan barang-barang industry.

  1. Pelita VI (1 April 1994 – 31 Maret 1998)

Sektor pertanian dan industry dititikberatkan pada pembangunan industry nasional yang mengarah pada penguatan dan pendalaman struktur industry didukung kemampuan teknologi yang makin meningkat.

Dengan penargetan dan pencapaian hasil teknologi yang dimaksudkan, Indonesia tumbuh menjadi kawasan industry di berbagai tempat. Lahan-lahan pertanian banyak berubah menjadi kawasan industry, baik oleh pemodal asing (PMA) maupun pemodal dalam negeri (PMDN). Mental pejabat Orde Baru yang cukup korup menambah parah dampak industrialisasi di Indonesia. Banyak industry yang tidak mempunyai atau tidak lolos dalam penyampaian analisis dampak lingkungan (AMDAL), tetapi karena mampu menyuap pejabat berwenang yang mengeluarkan izin pendirian kawasan industry, akhirnya mampu membangun industry tersebut. Jika semua unsur pendirian industry yang mengarah pada ramah lingkungan itu terpenuhi, tentu dampak negatifnya dapat ditekan seminimal mungkin. Dengan demikian, kelestarian lingkungan hidup akan dapat selalu dijaga.

Perkembangan Industrialisasi
a. Industri Pertanian
• Industri pengolahan hasil tanaman pangan termasuk hortikultura
• Industri pengolahan hasil perkebunan
• Industri pengolahan hasil perikanan
• Industri pengolahan hasil hutan
• Industri pupuk
• Industri Pestisida
• Industri Mesin dan peralatan pertanian
b. Industri Non Pertanian
• Industri Semen
• Industri Besi baja
• Industri Perakitan kendaraan bermotor
• Industri elektronik
• Industri kapal laut
• Industri Kapal terbang

Tentang ishlahseilla

always be positive....!
Pos ini dipublikasikan di Silabus dan RPP dan tag , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

5 Balasan ke Bahan Ajar Sejarah SMA Kelas XII IPA semester 1

  1. Cutho AF berkata:

    kakaaa makasih yaa pembahasan materinya lengkap banget ka🙂

  2. Ping balik: Bahan Ajar Sejarah SMA Kelas XII IPA semester 1 | diansejarah

  3. winnyregita berkata:

    Thanks ya kak bermanfaat banget materinya😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s